1.593 Rumah Rusak Akibat Gempa 833 Kali di Halmahera

by -191 views
alat-pencatat-gempa
alat-pencatat-gempa

Tanjungpinang, (MK) – Gempa bumi yang mengguncang Kecamatan Jailolo, Kabupaten Halmahera Barat, Maluku Utara masih sering dirasakan. Meski kekuatan gempa kurang dari 5 SR, tetapi pusat gempa di darat dan di laut yang dekat darat telah menyebabkan guncangan keras.

BMKG mencatat terjadi 833 kali gempa sejak 16 – 11 – 2015 hingga 4 – 12 – 2015 dengan kekuatan yang bervariasi.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho melaporkan, gempa tersebut telah menyebabkan 1.593 unit rumah rusak dimana 145 rumah rusak berat, 273 rusak sedang, dan 1.175 rusak ringan.

“Selain itu juga merusak 2 sekolah, 8 unit sarana ibadah dan 3 kantor Pemda. Kerusakan tersebut melanda 19 desa di Kecamatan Jailolo, dimana Desa Bobanehena yang berada di Teluk Jailolo adalah desa yang paling parah,” ucap Sutopo, Sabtu (5/12).

Akibat gempa tersebut, kata dia, sebanyak 10.165 jiwa mengungsi yang tersebar di 19 desa. Sebagian mengungsi di depan rumah dengan tenda atau bangunan sederhana karena rumahnya rusak dan takut kembali ke rumah.

“Kebutuhan mendesak saat ini adalah bantuan permakanan, tenda gulung, selimut, sarung, pelayanan kesehatan, alat komunikasi dan kebutuhan bayi dan ibu hamil,” ujarnya.

Dia mengutarakan, tim reaksi cepat BNPB masih berada lokasi mendampingi BPBD dan telah memberikan bantuan. Saat ini masih dilakukan perhitungan kerugian dan kerusakan akibat gempa untuk penanganan rehabilitasi dan rekonstruksi nantinya. “BPBD telah berkoordinasi dengan TNI, Polri, Dinsos, Dinkes, SAR, SKPD, dan relawan dalam penanganan darurat. Belum dapat diperkirakan kapan gempa akan selesai. BMKG telah merilis bahwa gempa di Halmahera Barat adalah tipe swarm. Gempa swarm adalah aktivitas tektonik yang memiliki karakteristik frekuensi kejadian cukup banyak, kekuatan relatif kecil dan aktivitas lama,” katanya.

Gempa ini, kata dia, tidak akan diikuti gempa besar yang memicu tsunami, longsor dan gunung meletus. Jadi masyarakat diminta tenang. Tidak terpancing isu – isu bahwa akan terjadi gempa besar dan tsunami. (Red)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

No More Posts Available.

No more pages to load.