Merasa Dirugikan, Mimi Betty Minta Bawaslu Profesional

by -198 views
Anggota DPRD Kota Tanjungpinang, Mimi Betty Wilingsih
Anggota DPRD Kota Tanjungpinang, Mimi Betty Wilingsih
Iklan Banner
Tanjungpinang, (MetroKepri) – Adanya pemberitaan di beberapa media massa dan media sosial (Medsos) tentang intimidasi terhadap Bawaslu Kota Tanjungpinang yang dilakukan oleh OTK, salah satu Anggota DPRD Kota Tanjungpinang dari Partai Golkar, Mimi Betty Wilingsih merasa dirugikan.
Pasalnya, dia merasa dikaitkan dengan kasus tersebut. Maka dengan itu Mimi sapaan akrab Politisi Partai Golkar ini menyampaikan, sebagai Politisi Perempuan yang cukup aktif di kota ini, dirinya mendukung Pemilu 2019 dilakukan dengan independen dan bebas intimidasi.

“Terkait pemberitaan di sejumlah media massa yang seolah terkesan bahwa saya menyuruh OTK untuk menghadangi penyelidikan Bawaslu adalah tidak benar. Pada saat kejadian saya tidak sedang berada di Tanjungpinang atau menghubungi, meyuruh, meminta, apalagi memerintahkan OTK yang dimaksud,” katanya kepada awak media ini melalui Chat WhatsApp, Jum’at (11/1/2019).

Dia meminta Bawaslu Kota Tanjungpinang bertindak professional karena informasi yang didapatkan dari masyarakat bahwa justru tindakan oknum Panwascam telah berbuat tindakan yang tidak sopan sehingga memancing kemarahan warga sekitar.

“Saya siap bekerjasama dengan pihak Bawaslu dan Kepolisian untuk menyelesaikan dugaan intimidasi tersebut apalagi hal tersebut menyangkut nama baik saya dan partai,” ujarnya.

Lanjut Mimi, informasi yang berkembang saat ini sangat merugikannya. “Selanjutnya kami akan berkonsultasi dengan Badan Hukum dan HAM DPP Partai Golkar melalui DPD Partai Golkar Provinsi Kepri untuk menyiapkan langkah hukum kedepan,” ungkapnya.

Sebelumnya, Kapolres Tanjungpinang AKBP Ucok Lasdin Silalahi saat dikonfirmasi oleh awak media ini lewat ponselnya menjelaskan apa yang terjadi di lokasi tersebut.

“Menurut informasi yang didapat oleh anggota kita dari warga di lokasi, kejadian awalnya itu diduga petugas Bawaslu Kota Tanjungpinang tidak sopan terhadap warga dan akhirnya terjadi cek-cok mulut. Karena warga tidak mengetahui Dia (Komisioner KPU) dalam tugas saat itu,” terangnya.

Kapolres menegaskan, untuk sementara ini baru dugaan penghadangan ataupun pengancaman. Bukan oleh OTK karena mereka semua warga Dompak. “Tapi, kita tetap memproses penyelidikan. Dan, sudah memperoleh 5 nama saksi yang akan kita mintai keterangannya,” katanya. (*)

Penulis: Novendra

Print Friendly, PDF & Email

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.