Dugaan Pelanggaran Kode Etik, Koalisi BERSINAR Laporkan Pimpinan KPU dan Bawaslu Karimun

by -35 views
Sekretaris Koalisi Bersinar, Sunardi
Sekretaris Koalisi Bersinar, Sunardi
Iklan Banner

Karimun, (MetroKepri) – Sekretaris Koalisi Bersama Iskandarsyah-Anwar Abubakar (BERSINAR), Sunardi melaporkan Ketua KPU Karimun Eko Purwandoko dan Ketua Bawaslu Karimun Nurhidayat kepada Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP).

“Laporannya terkait dugaan pelanggaran kode etik dalam penyelenggaraan Pilkada tahun 2020 di Karimun,” papar Sunardi, di Karimun, Jumat (1/1/2021).

Laporan tersebut tertuang dalam Surat Nomor: 01/I-P/L-DKPP/2020.

Ia menjelaskan laporan terhadap Nurhidayat ke-DKPP terkait kelalaian yang dilaksanakan sehingga kewajiban, tugas dan tanggungjawab tidak dilaksanakan secara maksimal. Dugaan pelanggaran kode etik itu terjadi saat ditemukan kotak suara di-TPS 3 Rawa Jaya tidak dikunci “cabel ties”.

Sementara laporkan terhadap Eko Purwandoko ke-DKPP terkait perselisihan suara antara hasil rapat pleno rekapitulasi suara yang diselenggarakan KPU Karimun dengan Sistem Informasi Rekapitulasi Pilkada. Padahal data bersumber dari Formulir C Hasil KWK.

Nurhidayat dan Eko diduga melanggar Peraturan DKPP Nomor 2/2017 Pasal 6 ayat 3 huruf (a) dan Pasal 15 huruf (h).

“Kami memiliki alat bukti dan barang bukti,” katanya.

Dalam pelaksanaan pilkada, terutama terhadap temuan dugaan pelanggaran pilkada, pihak penyelenggara pemilu terkesan tebang pilih dan lamban merespon.

“Itu terlihat dalam menyikapi laporan-laporan yang telah tim kami sampaikan ke Bawaslu Karimun,” ucapnya.

Sunardi memberi sinyal ada beberapa laporan pelanggaran kode etik lainnya yang akan disampaikan kepada DKPP. Saat ini, masih dalam tahap persiapan.

“Dugaan pelanggaran kode etik penyelenggara pemilu sebagai salah satu alasan kenapa kami menggugat di Mahkamah Konstitusi, selain temuan-temuan yang mengejutkan yang disajikan sebagai alat bukti dan barang bukti dalam persidangan nanti,” tegasnya.

Berdasarkan catatan, KPU Karimun telah menetapkan suara yang diperoleh pasangan Calon Bupati dan Wakil Bupati Karimun, Aunur Rafiq-Anwar Abubakar sebanyak 54.519 suara, sedangkan Iskandarsyah-Anwar 54.433 suara, selisih 86 suara.

Sementara dalam Sistem Informasi Rekapitulasi (SIREKAP) Pilkada Karimun, yang sempat menyajikan rekapitulasi suara Iskandarsyah-Anwar sebanyak 54.455 suara, sedangkan Aunur-Anwar 544.29 suara.

Berdasarkan SIREKAP, Iskandarsyah-Anwar unggul 26 suara dibanding rival politiknya. Kemudian hasil SIREKAP ini diduga diubah KPU Karimun, disesuaikan dengan hasil rekapitulasi manual. (Red)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.